PROFIL KERAJAAN HINDU-BUDHA

Kerajaan Kutai

            Kerajaan Kutai adalah Kerajaan Hindu tertua di Indonesia. Kerajaan ini berdiri pada tahun 400-500 masehi. Letaknya di tepi sungai mahakam Kalimantan Timur. Raja pertama Kerajaan Kutai bernama Kudungga. Sedangkan raja Kutai yang terkenal bernama Mulawarman.Sebagai pemeluk Agama Hindu yang taat, Raja Mulawarman menyembah Dewa Siwa. Diceritakan pula bahwa dalam suatu upacara Raja Mulawarman menghadiahkan 20.000 ekor sapi kepada para Brahmana. Untuk memperingati upacara itu maka didirikan sebuah Yupa.Yupa adalah tiang batu yang menceritakan Kerajaan Kutai. Dari beberapa prasasti yang ditemukan dikatakan bahwa Raja mulawarman adalah seorang raja yang baik budi. Pada masa pemerintahannya, rakyat hidup sejahtera dan makmur.Peniggalan Kerajaan Kutai berupa prasasti atau batu bertulis. Prasasti itu ditulis dengan huruf Pallawa dan bahasa Sanskerta. Oleh karena itu, kerajaan kutai dikenal dengan nama”Negri Tujuh Buah Yupa”.

Prasasti di Kutai juga menyebutkan adanya tempat suci bernama baprakeswara atau tempat sucu memuja dewa Trimurti. Setelah Mulawarman wafat tidak ada lagi keterangan mengenai kerajaan kutai.

a.       Bidang Sosial

Masyarakat kutai mengenal kasta-kasta karena pengaruh agama Hindu. Keluarga Kudungga pernah melakukan upacara vratyastima, yaitu upacara penyucian diri untuk masuk pada kasta ksatria. Di samping itu, berdasarkan berbagai peninggalan kutai pada masa itu kehidupan masyarakatnya suda sangat teratur, walaupun tidak jelas diungkapkan dalam prasasti. Namun ada keterangan dalam prasasti yang menjelaskan bahwa masyarakat Kutai masih menjalankan adat istiadat dan kepercayaan asli mereka.

b.      Bidang Ekonomi

Telah disebutkan bahwa raja Mulawarman menghadiahkan 20.000 ekor lembu. Hal ini berarti peternakan di Kerajaan Kutai pada saat itu sudah maju. Demikian pula dalam bidang pertaniaan karena kerajaan kutai terletak di tepi sungai.

c.       Bidang Pemerintahan

Terdapat tiga nama penguasa Kutai. Kudungga adalah nama asli Indonesia yang diyakini dipengaruhi agama Hindu. Aswawarman dan Mulawarman adalah nama Hindu. Penambahan nama ”warman” biasanya melalui upacara atau penobatan raja secara agama Hindu. Perluasan kerajaan selain dengan menaklukan kerajaa-kerajan di sekitarnya juga melalui upacara pelepasan kuda, hal iniberartikan sejauh mana kuda dapat berlari itulah daerah kekuasaannya.

Raja Mulawarman adalah raja termasyur dari kerajaan Kutai

d.      Kepercayaan

Kerajan Kutai mempercayai agama Hindu yaitu Hindu Syiwa.

b.   Kerajaan Tarumanegara

            Kerajaan Hindu tertua di pulau jawa ialah Kerajaan Tarumanegara. Kerajaan ini berdiri pada tahun 450 masehi. Letaknya di sekitar Bogor, Jawa Barat. Rajanya yang terkenal bernama Purnawarman. Beliau memeluk Agama Hindu, menyembah Dewa Wisnu.

Mata pencaharian penduduk Kerajaan Tarumanegara diantaranya adalah pertanian, peternakan, perburuan, perikanan, nelayan, dan perniagaan. Pada masa pemerintahan Purnawarman, Kerajaan tarumanegara berhasil membuat saluran air untuk mengairi lahan – lahan pertanian dan untuk mencegah banjir yang bisa menyerang lahan pertanian.

Peninggalan Kerajaan Tarumanegara berupa 7 prasasti yang ditemukan di daerah Jawa Barat. Pada umumnya prasasti itu ditulis dalam bahasa sanskerta dan mnenggunakan huruf pallawa. Prasasti peninggalan Kerajaan Tarumanegara ialah Prasasti Ciaruteun, Kebon Kopi , Tugu, Lebak, jambu, Pasir Awi, dan Muara Cianten.

  1. Bidang Sosial

Kehidupan rakyat aman dan tentram. Golongan brahmana merupakn kelompok yang bertugas mengatur tugas keagamaan. Kaum kesatria merupakan golongan bangsawan yang mencangkup raja beserta kerabatnya. Sedangkan golongan terbesar meliputi para petani, peternak, pemburu, pelaut dan nelayan.

  1. Bidang Ekonomi

Pertanian  merupakan mata pencarian yang pokok, disamping perikanan. Perdagangan memegang peranan penting dalam perekonomian Tarumanegara.

  1. Bidang pemerintahan

Sejarah berupa ketujuh prasasti yang ditemukan mengenai kerajaan Tarumanegara hanya memberikan gambaran kerajaan Trumanegara pada masa Punawarman, prasasti tugu menyebutkan bahwa Punawarman bukanlah raja pertama.

Selanjutnya perkembangan kerajaan Tarumanegara tidak diketahui, para ahli sejarah memperkirakan sekitar abad ke-7 kerajaan tarumanegara ini di kuasai oleh Sriwijaya. Salah satu prasasti Sriwijaya menjelaskan bahwa Sriwijaya terpaksa berperang dengan Tarumanegara.

  1. Kepercayaan

Kerajaan Tarumanegara menganut agama hindu. Yaitu hindu Wisnu.

c. Kerajaan Mataram

Kerajaan Mataram mulai dikenal dari sebuah Prasasti yang ditemukan di desa Canggal ( sebelah barat Magelang ). Prasasti ini berangka tahun 732 masehi. Ditulis dengan huruf pallawa dan bahasa sanskerta. Isi prasasti inimenceritakan tentang didirikannya sebuah lingga (lambang Siwa) di atas di atas sebuah bukit di daerah Kunjarakunja oleh Sanjaya. Daerah ini terletak di sebuah pulau yang kaya dengan hasil bumi, terutama padi, dan disebut Yawadwipa.

Kerajaan Mataram mula – mula diperintah oleh Raja Sanna. Raja Sanna memerintah dengan bijaksana. Setelah Raja Sanna wafat ia digantikan oleh Sanjaya. Raja Sanjaya ahli dalam kitab – kitab suci dan keprajuritan. Pada masa pemerintahan Sanjaya, Mataram memperluas wilayahnya dengan menaklukan beberapa daerah sekitarnya seperti Jawa Barat, Jawa Timur, dan Bali. Kerajaan ini mempunai peninggalan yang bercorak hindu seperti candi yang dibangun oleh wangsa sanjaya seperti candi prambanan, gedong sanga, candi dieng dn candi yng lainnya, ini adalah kerajaan Mataram bercorak hindu lain lagi dengan kerajaan mataram bercorak budha.

Kerajaan mataram yang bercorak budha dipimpin oleh dinati syailendra dengan raja pertamanya adalah  raja Sailendra.

Pada akhir abad ke-8 dinasti sanjaya mulai terdesak oleh dinasti syailendra, syailndra mendesak kedudukan sanjaya pada masa pemerintahan raja wisnu.puncak kejayaan dinasti syailendra ada pada masa pemerintahan raja Indra. Dalam desakan-desakan yang dilakukan dinasti syailendra itu akhirnya berhasil dan tampuk kekuasaan berpindah dari dinasti sanjaya kepada dinasti syailendra, namun bukan berarti dinasti sanjaya hilang atau habis hanya sudah kurang dominan. Dinasti syailendra mengalami kemunduran pada masa raja samaratungga, untuk menyelamatkan kedudukannya Samaratungga mengadakan perkawinan politik antara Pramodhawardhani dengan rakai pikatan. Perkawinan ini mendapatkan tantangan keras dari Balaputra dewa yang mengakibatkan perang saudara, dan dimenangkan Balaputradewa akhirnya kalah dia pun melarikan diri dan mendirikan kerajaan yang besar di Surabaya yaitu Sriwijaya.

  1. Bidang Sosial

Berdasarkan sumber-sumber prasasti. Diketahui mengenai kehidupan masyarakat di Mataram kuno pada abad ke-7 sampai abad ke-10.

Berdasarkan prasasti wurudu kidul, diketahui bahwa penduk pribumi dan asing dibedakan dalam membayar pajak. Ibu kota kerajaan di dalamsana terdapat istana yang di kelilingi dinding dari batu bata dan kayu, didalam lingkungan dinding kota terdapat tempat tinggal pejabat tinggi kerajaan termasuk para rakyat.

  1. Bidang Ekonomi

Kerajaan Mataram merupakan kerajaan agraris. Sebagian besar rakyatnya hidup dari bercocok tanam, selain itu juga berternak. Selain itu mereka juga mengenal orang yang hidup sebagai buruh atau budak. Menurut prasasti purworejo (900 M) pasar diadakan menurut hari jawa.

  1. Bidang pemerintahan

Kerajaan Mataram kuno dipimpin dari dua dinasti yang bergantian dinasti Sanjaya dan Syailendra yang bercorak Budha dan Hindu.

  1. Agama Kepercayan

Kerajaan ini menganut agama Hindu-Budha.

d. Kerajaan Kediri

            Kerajaan yang bercorak Hindu di Jawa Timur ialah Kerajaan Kediri. Letaknya di sekitar Kali Berantas, Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Kerajaan  Kediri mulai dikenal pada masa pemerintahan Raja Kameswara tahun 1117.

Baginda bergelar Sri Maharaja Sirikan Sri Kameswara. Raja Kameswara wafat pada tahun 1130, dan beliau digantikan oleh Jayabaya. Jayabaya adalah Raja Kediri terbesar.

Ia juga dikenal dengan ramalannya yang disebut Jangka Jayabaya. Ramalan Jayabaya itu oleh sebagian orang diyakini memuat masa depan bangsa Indonesia.

Raja Kediri terakhir ialah Kertajaya. Beliau memerintah sampai dengan tahun 1222. Pda tahun 1222, Kertajaya dikalahkan oleh Ken Arok dari Desa Ganter, dekat Malang. Kekalahan itu menandai berakhirnya Kerajaan Kediri di Jawa Timur .

e.   Kerajaan Singosari

Kerajaan Sigosari terletak di sekitar Singosari, Jawa Timur. Luas wilayahnya meliputi wilayah Malang sekarang. Kerajaan Singosari ini mempunyai hubungan erat dengan munculnya Kerajaan Majapahit.

Kerajaan Singosari pertama kali didirikan oleh Ken Arok tahun 1222. Beliau memerintah dari tahun 1222 sampai dengan tahun 1227. Setelah Ken Arok meninggal, beliau digantikan oleh Anusapati, yang memerintah dari tahun 1227 sampai 1248. Raja Singosari setelah Anusapati ialah Panji Tohjaya. Antara tahun 1248 sampai 1268 Kerajaan Singosari diperintah oleh Ranggawuni. Pada masa pemerintahannya Kerajaan Singosari mencapai keadaan yang aman dan tenteram.Dari tahun 1268 sampai 1292 Singosari diperintah oleh seorang raja yang bernama Kertanegara. Beliau adalah raja Singosari yang terkenal. Pada masa pemerintahannya, Singosari mengalami puncak kejayaannya. Wilayah kekuasaan Singosari hampir mencapai seluruh nusantara. Pada masa pemerintahan Kertanegara, Raja Cina, Kubilai Khan menuntut agar Singosari tunduk mengakui kekuasaan Cina. Kubilai Khan mengirim utusan ke Singosari. Kertanegara menolak untuk tunduk kepada Kubilai Khan. Utusan Kubilai Khan sempat dipermalukan oleh Kertanegara. Kubilai Khan tersinggung. Ia memerintahkan pasukannya untuk menyerbu Singosari.

Dalam rangka membendung serbuan tentara Cina, Kertanegara bercita – cita mempersatukan nusantara. Ia mengirim pasukan khusus ke Sumatera untuk mengakui Singosari. Tetapi, sebelum ekspedisi (pengiriman) pasukan sepenuhnya berhasil, Kertanegara tewas dalam serangan sengit Raja Jayakatwang. Tamatlah riwayat Kerajaan Singosari. sebelum meninggal, Kertanegara berhasil menguasai Bali, Pahang ( di Malaysia ), Kerajaan Melayu, Kalimantan Barat, dan Maluku.

  1. Bidang sosial

Berdasarkan kitab pararaton dan negara kertagama diterangkan bahwa masyarakat singasari terbagi dalam kelas atas dan kelas bawah. Kelas atas meliputi keluarga raja dan kaum bangsawan kelas bawah adalah rakyat.

  1. Bidang Ekonomi

Kehidupan masyarakat singasari sebagian besar bekerja dengan bertani, perdagangan dan karajinan. Umumnya hidup dengan cara bertani.

  1. Bidang Pemerintahan

Pemerintahan yang hamper semua rajanya membunuh raja sebelumnya karna ingin menjadi raja di singasari dan factor dendam.

  1. Agama Kepercayaan

Menganut agama hindu.

f.   Kerajaan Majapahit

Kejayaan Majapahit dan Peranan Gajah Mada dalam mempersatukan Nusantara

Berdirinya Majapahit

Pada tahun 1292, Kerajaan Singosari diserang oleh raja Jayakatwang dari Kerajaan Kediri. Akibat dari serangan itu Raja Singosari Kertanegara tewas. Raden Wijaya, seorang keturunan penguasa Singosari bersama istrinya berhasil meloloskan diri. Ia menyeberang ke Madura dan minta bantuan kepada Wiraraja. Atas bantuan Wiraraja, Raden Wijaya dianjurkan kembali ke Kediri untuk pura – pura mengabdikan diri kepada Jayakatwang. Atas jaminan Wiraraja, Jayakatwang menerima pengabdian Raden Wijaya dan dihadiahi tanah di Hutan Tarik. Dengan bantuan pengikutnya, Raden Wijaya membangun daerah tersebut. Ketika sedang bekerja, salah seorang di antara mereka menemukan buah maja, kemudian dimakannya. ternyata rasanya pahit. Sejak saat itu daerah itu disebut Majapahit.

Sementara itu tentara Cina sebanyak 20.000 orang yang dikirim oleh raja Kubilai Khan mendarat di Tuban. Tujuan kedatangan tentara Cina, ialah menghukum Kertanegara dari Singosari yang telah menghina utusan dari Kubilai Khan. Pada saat tentara cina datang, raja Kertanegara telah lama meninggal dunia. Raja yang berkuasa ketika itu ialah Jayakatwang.

Kedatangan tentara Cina merupakan kesempatan yang baik bagi Raden Wijaya untuk membalas dendam terhadap Jayakatwang. Raden Wijaya bergabung dengan tentara Cina. Pertempuran sengit pun terjadi. Tentara Kediri dapat dikalahkan dan Jayakatwang gugur dalam pertempuran itu.

Setelah mengalahkan pasukan Jayakatwang, Raden Wijaya mengatur siasat untuk mengusir tentara Cina. Raden Wijaya mengadakan pesta perayaan kemenangan secara besar – besaran. Ketika tentara Cina sedang terlena dan mabuk – mabukan, Raden Wijaya memerintahkan pasukannya untuk menyerang mereka. Mendapat serangan yang mendadak, tentara Cina tidak berdaya. Banyak antara mereka yang tewas seketika. Sebagian yang dapat menyelamatkan diri kembali ke negeri asalnya. Setelah keadaan aman, pada tahun 1293, Raden Wijaya naik tahta menjadi raja Majapahit pertama dengan gelar Kertarajasa Jayawardhana.

`           Raden Wijaya memerintah dengan tegas dan bijaksana. Keadaan negara pada masa pemerintahannya menjadi tenang dan aman. Raden Wijaya wafat pada tahun 1309, dengan meninggalkan 3 orang anak. Dua orang perempuan dari Gayatri yaitu Bhre Kahuripan dan Bhre Daha, dan satu anak laki – laki dari parameswari yaitu Jayanegara.

            Setelah Raden Wijaya meninggal, ia digantikan oleh puteranya bernama Jayanegara. Pada masa pemerintahan Jayanegara, keadaan dalam negeri Majapahit mengalami kekacauan. Sering terjadi pemberontakan – pemberontakan. Seperti pemberontakan Ranggalawe (1309), pemberontakan Sora (1311), pemberontakan Nambi (1316), dan pemberontakan Kuti (1319).

Peranan Gajah Mada dalam upaya mempersatukan nusantara

            Karena sering terjadi pemberontakan itu maka keadaan negara menjadi tidak aman. Rakyat hidup dalam ketakutan dan keraguan.

Di antara pemberontakan itu yang paling berbahaya ialah pemberontakan Kuti tahun 1319. Mulanya, Kuti adalah seorang Dharmaputera, yaitu pejabat kerajaan yang bertugas mempertahankan kelangsungan mahkota kerajaan. Ketika memberontak, Kuti berhasil menduduki ibukota kerajaan Majapahit. karena keadaan kerajaan sangat gawat, raja Jayanegara, terpaksa menyingkir ke Desa Badander. Raja dikawal pasukan Bhayangkari yang dipimpin oleh seorang perwira bernama Gajah Mada.

            Di bawah pimpinan Gajah Mada, pasukan Majapahit berhasil menumpas pemberontakan Kuti. Setelah keadaan aman, raja Jayanegara kembali ke istana, untuk melanjutkan pemerintahan. Atas keahlianny, Gajah Mada diangkat menjadi Patih Kahuripan. Kemudian diangkat menjadi Patih Kediri.

Pada tahun 1328, raja Jayanegara wafat, dengan tidak meninggalkan seorang putra pun. Beliau digantikan oleh Bhre Kahuripan, anak Raden Wijaya dari Gayatri yang telah meninggalkan hidup keduniawian sebagai bhiksuni. Setelah menjadi raja Bhre Kahuripan, bergelar Tribhuwanatunggadewi  Jayawisnuwardhani.

            Pada tahun 1331, timbullah pemberontakan Sadeng. Perdana menteri Majapahit bernama Arya Tadah pada waktu itu sedang sakit. Gajah Mada diangkat sebagai perdana menteri Majapahit. Ia ditugaskan memimpin pasukan Majapahit menumpas pemberontakan Sadeng. Pasukan Majapahit di bawah pimpinan Gajah Mada berhasil menumpas pemberontakan itu.

Sebagai penghargaan atas jasa dan keahliannya itu Gajah Mada diangkat sebagai perdana menteri Majapahit, menggantikan Arya Tadah. Pada saat pelantikannya sebagai perdana menteri, Gajah Mada mengucapkan sumpah yang terkenal ”Sumpah Palapa”. Iai sumpah palapa ialah cita – cita  Gajah Mada mempersatukan nusantara di bawah kekuasaan Majapahit.

Untuk mewujudkan cita – citanya, Gajah Mada membangun angkatan laut yang kuat. Armada angkatan laut Majapahit dipimpin oleh Mpu Nala. Dengan kekuatan armada laut, Majapahit mulai memperluas wilayah kekuasaan. Tahun 1340. Dompo dapat ditaklukan, menyusul Bali tahun 1343. Raja Bali bernama Baduhulu, tewas dalam pertempuran itu.

Majapahit di bawah pemerintahan Hayam Wuruk

            Pada tahu 1350, Tribhuwanatunggadewi, turun tahta dan menyerahkannya kepada anaknya yang bernama Hayam Wuruk. Ketika itu Hayam Wuruk baru berusia 16 tahun. Jadi Hayam Wuruk menjadi raja dalam usia yang masih sangat muda.

Setelah naik tahta menjadi raja, Hayam Wuruk bergelar Rajasanegara. Hayam Wuruk adalah raja Majapahit terbesar. Pada masa pemerintahannya Kerajaan Majapahit mencapai puncak kejayaannya.

Degan bantuan Gajah Mada sebagai perdana menteri, Majapahit terus memperluas wilayah kekuasaanya. Wilayah kekuasaan Majapahit adalah seluruh wilayah nusantara sekarang, ditambah Tumasik ( Singapura ) dan semenanjung Melayu. Hubungan atau persahabatan dengan kerajaan – kerajaan tetangga seperti Thailand, Myanmar, Kamboja, India, dan Cina berjalan dengan baik.

Pelabuhan – pelabuhan Majpahit ramai dikunjungi oleh para pedagang dari Cina, India, dan Persia. Pada waktu itu pelabuhan yang terkenal ialah Ujung Galuh di muara Sungai Berantas, Tuban, Gresik dan Pasuruan.

Rakyat yang tinggal di daerah pedalaman giat melakukan pertanian. Untuk meningkatkan hasil pertanian, Hayam Wuruk memerintahkan untuk membuat bendungan, tanggul dan saluran air untuk irigasi. Dengan demikian, majapahitsellain sebagai kerajaan maritim juga sebagai kerajaan agraris.

Selain sebagai seorang prajurit yang gagah berani, Gajah Mada terkenal pula sebagai seorang ahli hukum. Kitab hukumyang disusunnya ialah Katuramanawa yang dipakai sebagai dasar hukum Kerajaan Majapahit.

Gajah Mada meninggal pada tahun 1364. Setelah meninggalnya Gajah Mada, Kerajaan Majapahit mengalami kesulitan untuk mencari penggantinya. Sejak saat itu Majapahit sedikit demi sedikit mengalami kemunduran. Apalagi setelah Raja Hayam Wuruk wafat pada tahun 1389, keadaan Majapahit semakin tidak menentu.

        Kerajaan Sriwijaya    

PENGETAHUAN mengenai sejarah Sriwijaya baru lahir pada permulaan abad ke-20 M, ketika George Coedes menulis karangannya berjudul Le Royaume de Crivijaya pada tahun 1918 M. Sebenarnya, lima tahun sebelum itu, yaitu pada tahun 1913 M, Kern telah menerbitkan Prasasti Kota Kapur, sebuah prasasti peninggalan Sriwijaya yang ditemukan di Pulau Bangka. Namun, saat itu, Kern masih menganggap nama Sriwijaya yang tercantum pada prasasti tersebut sebagai nama seorang raja, karena Cri biasanya digunakan sebagai sebutan atau gelar raja.
Pada tahun 1896 M, sarjana Jepang Takakusu menerjemahkan karya I-tsing, Nan-hai-chi-kuei-nai fa-ch‘uan ke dalam bahasa Inggris dengan judul A Record of the Budhist Religion as Practised in India and the Malay Archipelago. Namun, dalam buku tersebut tidak terdapat nama Sriwijaya, yang ada hanya Shih-li-fo-shih. Dari terjemahan prasasti Kota Kapur yang memuat nama Sriwijaya dan karya I-Tsing yang memuat nama Shih-li-fo-shih, Coedes kemudian menetapkan bahwa, Sriwijaya adalah nama sebuah kerajaan di Sumatera Selatan.

Lebih lanjut, Coedes juga menetapkan bahwa, letak ibukota Sriwijaya adalah Palembang, dengan bersandar pada anggapan Groeneveldt dalam karangannya, Notes on the Malay Archipelago and Malacca, Compiled from Chinese Source, yang menyatakan bahwa, San-fo-ts‘I adalah Palembang. Sumber lain, yaitu Beal mengemukakan pendapatnya pada tahun 1886 bahwa, Shih-li-fo-shih merupakan suatu daerah yang terletak di tepi Sungai Musi, dekat kota Palembang sekarang. Dari pendapat ini, kemudian muncul suatu kecenderungan di kalangan sejarawan untuk menganggap Palembang sebagai pusat Kerajaan Sriwijaya.

Sumber lain yang mendukung keberadaan Palembang sebagai pusat kerajaan adalah prasasti Telaga Batu. Prasasti ini berbentuk batu lempeng mendekati segi lima, di atasnya ada tujuh kepala ular kobra, dengan sebentuk mangkuk kecil dengan cerat (mulut kecil tempat keluar air) di bawahnya. Menurut para arkeolog, prasasti ini digunakan untuk pelaksanaan upacara sumpah kesetiaan dan kepatuhan para calon pejabat. Dalam prosesi itu, pejabat yang disumpah meminum air yang dialirkan ke batu dan keluar melalui cerat tersebut. Sebagai sarana untuk upacara persumpahan, prasasti seperti itu biasanya ditempatkan di pusat kerajaan. Karena ditemukan di sekitar Palembang pada tahun 1918 M, maka diduga kuat Palembang merupakan pusat Kerajaan Sriwijaya.

Petunjuk lain yang menyatakan bahwa Palembang merupakan pusat kerajaan juga diperoleh dari hasil temuan barang-barang keramik dan tembikar di situs Talang Kikim, Tanjung Rawa, Bukit Siguntang dan Kambang Unglen, semuanya di daerah Palembang. Keramik dan tembikar tersebut merupakan alat yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Temuan ini menunjukkan bahwa, pada masa dulu, di Palembang terdapat pemukiman kuno. Dugaan ini semakin kuat dengan hasil interpretasi foto udara di daerah sebelah barat Kota Palembang, yang menggambarkan bentuk-bentuk kolam dan kanal. Kolam dan kanal-kanal yang bentuknya teratur itu kemungkinan besar buatan manusia, bukan hasil dari proses alami. Dari hasil temuan keramik dan kanal-kanal ini, maka dugaan para arkeolog bahwa Palembang merupakan pusat kerajaan semakin kuat.

Sebagai pusat kerajaan, kondisi Palembang ketika itu bersifat mendesa (rural), tidak seperti pusat-pusat kerajaan lain yang ditemukan di wilayah Asia Tenggara daratan, seperti di Thailand, Kamboja, dan Myanmar. Bahan utama yang dipakai untuk membuat bangunan di pusat kota Sriwijaya adalah kayu atau bambu yang mudah didapatkan di sekitarnya. Oleh karena bahan itu mudah rusak termakan zaman, maka tidak ada sisa bangunan yang dapat ditemukan lagi. Kalaupun ada, sisa pemukiman dengan konstruksi kayu tersebut hanya dapat ditemukan di daerah rawa atau tepian sungai yang terendam air, bukan di pusat kota, seperti di situs Ujung Plancu, Kabupaten Batanghari, Jambi. Memang ada bangunan yang dibuat dari bahan bata atau batu, tapi hanya bangunan sakral (keagamaan), seperti yang ditemukan di Palembang, di situs Gedingsuro, Candi Angsoka, dan Bukit Siguntang, yang terbuat dari bata. Sayang sekali, sisa bangunan yang ditemukan tersebut hanya bagian pondasinya saja.

Seiring perkembangan, semakin banyak ditemukan data sejarah berkenaan dengan Sriwijaya. Selain prasasti Kota Kapur, juga ditemukan prasasti Karang Berahi (ditemukan tahun 1904 M), Telaga Batu (ditemukan tahun 1918 M), Kedukan Bukit (ditemukan tahun 1920 M) Talang Tuo (ditemukan tahun 1920 M) dan Boom Baru. Di antara prasasti di atas, prasasti Kota Kapur merupakan yang paling tua, bertarikh 682 M, menceritakan tentang kisah perjalanan suci Dapunta Hyang dari Minanga dengan perahu, bersama dua laksa (20.000) tentara dan 200 peti perbekalan, serta 1.213 tentara yang berjalan kaki. Perjalanan ini berakhir di mukha-p. Di tempat tersebut, Dapunta Hyang kemudian mendirikan wanua (perkampungan) yang diberi nama Sriwijaya.

Dalam prasasti Talang Tuo yang bertarikh 684 M, disebutkan mengenai pembangunan taman oleh Dapunta Hyang Sri Jayanasa untuk semua makhluk, yang diberi nama Sriksetra. Dalam taman tersebut, terdapat pohon-pohon yang buahnya dapat dimakan.
Data tersebut semakin lengkap dengan adanya berita Cina dan Arab. Sumber Cina yang paling sering dikutip adalah catatan I-tsing.

Ia merupakan seorang peziarah Budha dari China yang telah mengunjungi Sriwijaya beberapa kali dan sempat bermukim beberapa lama. Kunjungan I-sting pertama adalah tahun 671 M. Dalam catatannya disebutkan bahwa, saat itu terdapat lebih dari seribu orang pendeta Budha di Sriwijaya. Aturan dan upacara para pendeta Budha tersebut sama dengan aturan dan upacara yang dilakukan oleh para pendeta Budha di India. I-tsing tinggal selama 6 bulan di Sriwijaya untuk belajar bahasa Sansekerta, setelah itu, baru ia berangkat ke Nalanda, India. Setelah lama belajar di Nalanda, I-tsing kembali ke Sriwijaya pada tahun 685 dan tinggal selama beberapa tahun untuk menerjemahkan teks-teks Budha dari bahasa Sansekerta ke bahasa Cina. Catatan Cina yang lain menyebutkan tentang utusan Sriwijaya yang datang secara rutin ke Cina, yang terakhir adalah tahun 988 M.

Dalam sumber lain, yaitu catatan Arab, Sriwijaya disebut Sribuza. Mas‘udi, seorang sejarawan Arab klasik menulis catatan tentang Sriwijaya pada tahun 955 M. Dalam catatan itu, digambarkan Sriwijaya merupakan sebuah kerajaan besar, dengan tentara yang sangat banyak. Hasil bumi Sriwijaya adalah kapur barus, kayu gaharu, cengkeh, kayu cendana, pala, kardamunggu, gambir dan beberapa hasil bumi lainya.

Dari catatan asing tersebut, bisa diketahui bahwa Sriwijaya merupakan kerajaan besar pada masanya, dengan wilayah dan relasi dagang yang luas sampai ke Madagaskar. Sejumlah bukti lain berupa arca, stupika, maupun prasasti lainnya semakin menegaskan bahwa, pada masanya Sriwijaya adalah kerajaan yang mempunyai komunikasi yang baik dengan para saudagar dan pendeta di Cina, India dan Arab. Hal ini hanya mungkin bisa dilakukan oleh sebuah kerajaan yang besar, berpengaruh, dan diperhitungkan di kawasannya.

Pada abad ke-11 M, Sriwijaya mulai mengalami kemunduran. Pada tahun 1006 M, Sriwijaya diserang oleh Dharmawangsa dari Jawa Timur. Serangan ini berhasil dipukul mundur, bahkan Sriwijaya mampu melakukan serangan balasan dan berhasil menghancurkan kerajaan Dharmawangsa. Pada tahun 1025 M, Sriwijaya mendapat serangan yang melumpuhkan dari kerajaan Cola, India. Walaupun demikian, serangan tersebut belum mampu melenyapkan Sriwijaya dari muka bumi. Hingga awal abad ke-13 M, Sriwijaya masih tetap berdiri, walaupun kekuatan dan pengaruhnya sudah sangat jauh berkurang.


Silsilah

Salah satu cara untuk memperluas pengaruh kerajaan adalah dengan melakukan perkawinan dengan kerajaan lain. Hal ini juga dilakukan oleh penguasa Sriwijaya. Dapunta Hyang yang berkuasa sejak 664 M, melakukan pernikahan dengan Sobakancana, putri kedua raja Kerajaan Tarumanegara, Linggawarman. Perkawinan ini melahirkan seorang putra yang menjadi raja Sriwijaya berikutnya: Dharma Setu. Dharma Setu kemudian memiliki putri yang bernama Dewi Tara. Putri ini kemudian ia nikahkan dengan Samaratungga, raja Kerajaan Mataram Kuno dari Dinasti Syailendra. Dari pernikahan Dewi Setu dengan Samaratungga, kemudian lahir Bala Putra Dewa yang menjadi raja di Sriwijaya dari 833 hingga 856 M. Berikut ini daftar silsilah para raja Sriwijaya:

Dapunta Hyang Sri Jayanasa (Prasasti Kedukan Bukit 683, Talang Tuo, 684).

1. Cri Indrawarman (berita Cina, tahun 724).
2. Rudrawikrama (berita Cina, tahun 728, 742).
3. Wishnu (prasasti Ligor, 775).
4. Maharaja (berita Arab, tahun 851).
5. Balaputradewa (prasasti Nalanda, 860).
6. Cri Udayadityawarman (berita Cina, tahun 960).
7. Cri Udayaditya (berita Cina, tahun 962).
8. Cri Cudamaniwarmadewa (berita Cina, tahun 1003, prasasti Leiden, 1044).
9. Maraviyayatunggawarman (prasasti Leiden, 1044).
10. Cri Sanggaramawijayatunggawarman (prasasti Chola, 1044).


Periode Pemerintahan

Kerajaan Sriwijaya berkuasa dari abad ke-7 hingga awal abad ke-13 M, dan mencapai zaman keemasan di era pemerintahan Balaputra Dewa (833-856 M). Kemunduran kerajaan ini berkaitan dengan masuk dan berkembangnya agama Islam di Sumatera, dan munculnya kekuatan Singosari dan Majapahit di Pulau Jawa.

Wilayah Kekuasaan

Dalam sejarahnya, kerasaan Sriwijaya menguasai bagian barat Nusantara. Salah satu faktor yang menyebabkan Sriwijaya bisa menguasai seluruh bagian barat Nusantara adalah runtuhnya kerajaan Fu-nan di Indocina. Sebelumnya, Fu-nan adalah satu-satunya pemegang kendali di wilayah perairan Selat Malaka. Faktor lainnya adalah kekuatan armada laut Sriwijaya yang mampu menguasai jalur lalu lintas perdagangan antara India dan Cina. Dengan kekuatan armada yang besar, Sriwijaya kemudian melakukan ekspansi wilayah hingga ke pulau Jawa. Dalam sumber lain dikatakan bahwa, kekuasaan Sriwijaya sampai ke Brunei di pulau Borneo.

Dari prasasti Kota Kapur yang ditemukan JK Van der Meulen di Pulau Bangka pada bulan Desember 1892 M, diperoleh petunjuk mengenai Kerajaan Sriwijaya yang sedang berusaha menaklukkan Bumi Jawa. Meskipun tidak dijelaskan wilayah mana yang dimaksud dengan Bhumi Jawa dalam prasasti itu, beberapa arkeolog meyakini, yang dimaksud Bhumi Jawa itu adalah Kerajaan Tarumanegara di Pantai Utara Jawa Barat. Selain dari isi prasasti, wilayah kekuasaan Sriwijaya juga bisa diketahui dari persebaran lokasi prasasti-prasasti peninggalan Sriwjaya tersebut. Di daerah Lampung ditemukan prasasti Palas Pasemah, di Jambi ada Karang Berahi, di Bangka ada Kota kapur, di Riau ada Muara Takus. Semua ini menunjukkan bahwa, daerah-daerah tersebut pernah dikuasai Sriwijaya. Sumber lain ada yang mengatakan bahwa, kekuasaan Sriwijaya sebenarnya mencapai Philipina. Ini merupakan bukti bahwa, Sriwijaya pernah menguasai sebagian besar wilayah Nusantara.

Struktur Pemerintahan

Kekuasaan tertinggi di Kerajaan Sriwijaya dipegang oleh raja. Untuk menjadi raja, ada tiga persyaratan yaitu:

1. Samraj, artinya berdaulat atas rakyatnya.
2. Indratvam, artinya memerintah seperti Dewa Indra yang selalu memberikan kesejahteraan pada rakyatnya.
3. Ekachattra. Eka berarti satu dan chattra berarti payung. Kata ini bermakna mampu memayungi (melindungi) seluruh rakyatnya.
Penyamaan raja dengan Dewa Indra menunjukkan raja di Sriwijaya memiliki kekuasaan yang bersifat transenden.

Belum diketahui secara jelas bagaimana struktur pemerintahan di bawah raja. Salah satu pembantunya yang disebut secara jelas hanya senapati yang bertugas sebagai panglima perang.

Kehidupan Ekonomi, Sosial, Budaya
Sebagai kerajaan besar yang menganut agama Budha, di Sriwijaya telah berkembang iklim yang kondusif untuk mengembangkan agama Budha tersebut. Dalam catatan perjalanan I-tsing disebutkan bahwa, pada saat itu, di Sriwijaya terdapat seribu pendeta. Dalam perjalanan pertamanya, I-tsing sempat bermukim selama enam bulan di Sriwijaya untuk mendalami bahasa Sansekerta. I-tsing juga menganjurkan, jika seorang pendeta Cina ingin belajar ke India, sebaiknya belajar dulu setahun atau dua tahun di Fo-shih (Palembang), baru kemudian belajar di India. Sepulangnya dari Nalanda, I-tsing menetap di Sriwijaya selama tujuh tahun (688-695 M) dan menghasilkan dua karya besar yaitu Ta T‘ang si-yu-ku-fa-kao-seng-chuan dan Nan-hai-chi-kuei-nei-fa-chuan (A Record of the Budhist Religion as Practised in India and the Malay Archipelago) yang selesai ditulis pada tahun 692 M. Ini menunjukkan bahwa, Sriwijaya merupakan salah satu pusat agama Budha yang penting pada saat itu.

Sampai awal abad ke-11 M, Kerajaan Sriwijaya masih merupakan pusat studi agama Buddha Mahayana. Dalam relasinya dengan India, raja-raja Sriwijaya membangun bangunan suci agama Budha di India. Fakta ini tercantum dalam dua buah prasasti, yaitu prasasti Raja Dewapaladewa dari Nalanda, yang diperkirakan berasal dari abad ke-9 M; dan prasasti Raja Rajaraja I yang berangka tahun 1044 M dan 1046 M.
Prasasti pertama menyebutkan tentang Raja Balaputradewa dari Suwarnadwipa (Sriwijaya) yang membangun sebuah biara; sementara prasasti kedua menyebutkan tentang Raja Kataha dan Sriwijaya, Marawijayayottunggawarman yang memberi hadiah sebuah desa untuk dipersembahkan kepada sang Buddha yang berada dalam biara Cudamaniwarna, Nagipattana, India.

Di bidang perdagangan, Kerajaan Sriwijaya mempunyai hubungan perdagangan yang sangat baik dengan saudagar dari Cina, India, Arab dan Madagaskar. Hal itu bisa dipastikan dari temuan mata uang Cina, mulai dari periode Dinasti Song (960-1279 M) sampai Dinasti Ming (abad 14-17 M). Berkaitan dengan komoditas yang diperdagangkan, berita Arab dari Ibn al-Fakih (902 M), Abu Zayd (916 M) dan Mas‘udi (955 M) menyebutkan beberapa di antaranya, yaitu cengkeh, pala, kapulaga, lada, pinang, kayu gaharu, kayu cendana, kapur barus, gading, timah, emas, perak, kayu hitam, kayu sapan, rempah-rempah, dan penyu. Barang-barang ini dibeli oleh pedagang asing, atau dibarter dengan porselen, kain katun dan kain sutra.

VIDIO MAJAPAHIT.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: